Bacaan Tasyahud

1 menit baca
Bacaan Tasyahud
Bacaan Tasyahud

Pertanyaan

Diriwayatkan dari Ibnu Mas`ud radhiyallahu `anhu yang menuturkan bahwa Rasulullah Shallallahu `Alaihi wa Sallam mengajariku tasyahud, sedangkan telapak tanganku berada di antara kedua telapak beliau sebagaimana beliau mengajariku surat Al-Quran, “at-tahiyyatu lillah wash shalawatu wath thayyibatu, as-salaamu ‘alaika ayyuhan nabiyyu… dst.”

Ketika itu beliau ada bersama kami. Ketika beliau meninggal, maka kami mengatakan, “Assalaamu ‘alan nabiyyi shallallahu ‘alaihi wa sallama.” Kemudian, banyak orang yang menggunakan bentuk bacaan terakhir ini dan menyuruh orang lain memakainya juga.

Jawaban

Bentuk bacaan tasyahud yang diucapkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dan diperintahkannya kepada para sahabatnya adalah bacaan yang diriwayatkan oleh Syaikhain (Bukhari dan Muslim) dalam kitab ash-Shahihain dari Abdullah bin Mas`ud radhiyallahu `anhu, ia berkata

علمني رسول الله صلى الله عليه وسلم كفي بين كفيه كما يعلمني السورة من القرآن التحيات لله والصلوات والطيبات السلام عليك أيها النبي ورحمة الله وبركاته السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين أشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدًا عبده ورسوله

“Rasulullah Shallallahu `Alaihi wa Sallam mengajariku (tasyahud) sedang telapak tanganku di antara kedua telapak beliau sebagaimana beliau mengajari kami surat Al-Quran, “at-tahiyyatu li-llah wa-sh-shalawatu wa-th-thayyibaatu, assalaamu`alaika ayyuha-n-nabiyyu wa rahmatu-llahi wa barakatuh, assalamu`alaina wa `alaa `ibaadi-llaahi-sh-shaalihin, asyhadu allaa ilaaha illa-llaah wa asyhadu anna muhammadan `abduhu wa rasuuluh (Segala penghormatan, segala shalawat dan segala yang baik-baik adalah milik Allah, Salam sejahtera semoga dilimpahkan kepadamu wahai Nabi dan Rahmat Allah serta berkah-bekah-Nya. Salam sejahtera pula semoga dilimpahkan kepada kami dan semua hamba Allah yang saleh. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad hamba-Nya dan utusan-Nya)”

Inilah yang paling shahih, karena Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengajarkannya kepada para sahabat beliau. Dan, tidak pernah mengatakan, “Jika aku mati maka katakanlah, “Assalamu ‘alan nabiyyi”.

Wabillahittaufiq, wa Shallallahu `Ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam.

Salah satu lajnah ilmiah terkemuka di era sekarang ini, terdiri dari elit ulama senior di Arab Saudi, memiliki kredibilitas tinggi di bidang ilmiah dan keislaman.

Rujukan : Fatwa Nomor 6035 | Link

Lainnya

  • Bershalawat kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam setelah tasyahud pada rakaat terakhir dalam setiap shalat adalah wajib. Membaca shalawat...
  • Imam masjid boleh (tidak masalah) mengambil gaji dari kas negara sebab gaji merupakan pengeluaran sah yang membawa maslahah bagi...
  • Tabligh di belakang imam dianjurkan apabila hal itu dibutuhkan dengan catatan makmum sangat banyak dan mereka tidak mendengar takbir...
  • Shalat sunah itu dilakukan dua rakaat dua rakat dengan satu kali salam, berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam,...
  • Kewajiban yang harus dilakukan adalah menuntut lembaga yang bertanggung jawab terhadap masjid agar memperbaiki dan memelihara, serta mendirikan shalat...
  • Wajib bagi seorang Muslim untuk melakukan shalat pada waktunya, berdasarkan firman Allah Ta’ala, إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا...

Kirim Pertanyaan