Meminta Pertolongan kepada Orang-orang Mati atau Orang-orang yang Tidak Ada di Tempat Merupakan Syirik Besar

Benar, meminta pertolongan kepada orang-orang mati atau orang-orang yang tidak ada di tempat merupakan syirik besar yang mengeluarkan pelakunya...
1 menit baca
Meminta Pertolongan kepada Orang-orang Mati atau Orang-orang yang Tidak Ada di Tempat Merupakan Syirik Besar
Meminta Pertolongan kepada Orang-orang Mati atau Orang-orang yang Tidak Ada di Tempat Merupakan Syirik Besar

Pertanyaan

Apakah meminta bantuan kepada orang yang tidak ada di tempat atau orang mati termasuk kekufuran yang besar?

Jawaban

Benar, meminta pertolongan kepada orang-orang mati atau orang-orang yang tidak ada di tempat merupakan syirik besar yang mengeluarkan pelakunya dari agama Islam, berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

وَمَنْ يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَٰهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِنْدَ رَبِّهِ ۚ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ

“Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung.” (QS. Al-Mu’minun : 117)

Dan firman Allah `Azza wa Jalla:

ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ ۚ وَالَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ مَا يَمْلِكُونَ مِنْ قِطْمِيرٍ إِنْ تَدْعُوهُمْ لَا يَسْمَعُوا دُعَاءَكُمْ وَلَوْ سَمِعُوا مَا اسْتَجَابُوا لَكُمْ ۖ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكْفُرُونَ بِشِرْكِكُمْ ۚ وَلَا يُنَبِّئُكَ مِثْلُ خَبِيرٍ

“Yang (berbuat) demikian Allah Tuhanmu, kepunyaan-Nyalah kerajaan. Dan orang-orang yang kamu seru (sembah) selain Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun setipis kulit ari. Jika kamu menyeru mereka, mereka tiada mendengar seruanmu; dan kalau mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan permintaanmu. Dan di hari kiamat mereka akan mengingkari kemusyrikanmu dan tidak ada yang dapat memberikan keterangan kepadamu sebagaimana yang diberikan oleh Yang Maha Mengetahui.” (QS. Fathir : 13-14)

Wabillahittaufiq, wa Shallallahu `Ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam.

Salah satu lajnah ilmiah terkemuka di era sekarang ini, terdiri dari elit ulama senior di Arab Saudi, memiliki kredibilitas tinggi di bidang ilmiah dan keislaman.

Rujukan : Fatwa Nomor (9272) | Link

Lainnya

Kirim Pertanyaan