Membaca Kitab-kitab Yahudi Dan Nasrani

2 menit baca
Membaca Kitab-kitab Yahudi Dan Nasrani
Membaca Kitab-kitab Yahudi Dan Nasrani

Pertanyaan

Bolehkah kita mengimani semua yang kita dengar dari orang-orang Nasrani dalam Injil?

Jawaban

Injil yang ada sekarang ini bukanlah Injil yang asli seperti yang diturunkan oleh Allah Jalla wa `Ala, karena di dalamnya banyak penyelewengan, kebohongan, penambahan, pengurangan, dan perkataan yang tidak layak dinisbatkan kepada Allah Ta`ala. Allah telah menjelaskan hal itu dalam kitab-Nya,

وَإِنَّ مِنْهُمْ لَفَرِيقًا يَلْوُونَ أَلْسِنَتَهُمْ بِالْكِتَابِ لِتَحْسَبُوهُ مِنَ الْكِتَابِ وَمَا هُوَ مِنَ الْكِتَابِ وَيَقُولُونَ هُوَ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَمَا هُوَ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَيَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ الْكَذِبَ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

“Sesungguhnya di antara mereka ada segolongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al-Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al-Kitab, padahal ia bukan dari Al-Kitab dan mereka mengatakan: “Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah”, padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah, sedang mereka mengetahui.” (QS. Ali-Imran: 78)

Dan (Allah) Ta’ala berfirman,

فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلا فَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيهِمْ وَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا يَكْسِبُونَ

“Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis al-Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya: “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang mereka kerjakan.” (QS. Al-Baqarah: 79)

Jadi seorang Muslim tidak patut membaca kitab Yahudi dan Nasrani. Nabi shallallahu `alaihi wa sallam menolak Umar ketika melihatnya membawa selembar Taurat. Nabi Muhammad Shallallahu `Alaihi wa Sallam bersabda,

أمتهوكون فيها يا ابن الخطاب؟ والذي نفسي بيده لقد جئتكم بها بيضاء نقية…، والذي نفسي بيده لو أن موسى كان حيًّا ما وسعه إلا أن يتبعني

“Bukankah isinya hanya orang-orang yang jahil wahai Ibn al-Khaththab? Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, saya datang kepada kalian dengan membawa cahaya yang terang…Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya, seandainya Musa hidup maka tidak ada jalan lain baginya selain mengikutiku.”

Dan dalam riwayat Abdullah bin Tsabit, ” Maka Umar berkata, “Saya rela Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama, dan Muhammad sebagai nabi”.

Wabillahittaufiq, wa Shallallahu `ala Nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wa Sallam.

Salah satu lajnah ilmiah terkemuka di era sekarang ini, terdiri dari elit ulama senior di Arab Saudi, memiliki kredibilitas tinggi di bidang ilmiah dan keislaman.

Rujukan : Fatwa Nomor 13167 | Link

Lainnya

Kirim Pertanyaan